Supir angkot baik hati

Selesai dari ATM, saya naik angkot antapani – ciroyom. Saya mau duduk di belakang, ada dua anggota viking lagi ngerokok dan asap nya ngebul kemana-mana. Akhirnya saya duduk di depan, sebelah supir angkot. Ceile dong duduk di depan jadi bisa ngaca terus-terusan ke spion. Supir angkot ini badan nya tinggi besar, tangan kiri nya ada tatto yang keliatan nya udah cukup lama, rambut nya gondrong dan di iket ke belakang. Ya jelas ke belakang, masa ke depan. Bahasa nya ga pake bahasa sunda kasar. Terlebih lagi yang saya paling inget, dia selalu ngalah kalau ada kendaraan lain yang beda arah mau belok kanan atau kiri. You know lah ya, biasa nya supir angkot seradak seruduk kalau ngendarain mobilnya. Supir angkot yang ini engga. Ini point pertama.

Di lampu merah jalan supratman – ahmad yani, ada pengemis yang kaki nya kecil dan digendong. Gatau digendong siapa, temen atau saudara nya mungkin. Supir angkot antapani – ciroyom di depan angkot yang saya tumpangi, ngasih beberapa uang koin ke pengemis tersebut. Dan ternyata supir angkot sebelah saya juga ngasih, dia ambil beberapa uang koin dan ngasih ke pengemis tersebut. Seinget saya 1500 atau 2000 gitu. Saya ga mentingin jumlah nya. Tapi rasa berbagi dia sama orang lain. Saya bahkan malu, soalnya saya ga ngasih. Gara-gara, saya inget ada uang kecil 2000 tapi saya cek di saku ternyata ga ada -____- beres lampu ijo, angkot jalan, saya buka tas dan ternyata uang 2000 nya di dalem tas. Saya cukup kagum sama supir angkot yang masih mau sedekah. Itu point kedua.

Sampai ke terminal Antapani, pas saya mau bayar angkot, ternyata uang saya itu cuma si 2000 tadi dan 50.000 yang tadi sehabis dari ATM. Saya kasih pake uang 50rb, kata supir nya gada kembalian. “Gausah bayar teh, gapapa..” Jelas saya ga enak, saya bilang aja kalau uang kecil ada nya cuma dua rebu. Setelah ini itu, akhir nya saya cuma bayar 2000 dan saya bilang maaf beberapa kali, sebelum saya turun saya bilang “Semoga dapet rezeki lebih a, makasih banyak” jawaban supir gondrong itu “Amiin teteh, sama-sama” – dan senyum. Saya tau ini senyum ramah. Itu point ketiga.

Well.. masih banyak orang baik yang awalnya kita ga tau mereka siapa. Banyak point penting selama perjalanan yang seharusnya, saya sebagai seorang mahasiswa pun bisa mencontoh dan belajar tentang banyak hal dari seorang supir angkot. Ga jaman lagi terus-terusan mencontoh yang “lebih dari kita”, moral yang kita bangun bisa di pelajari dari apa yang kita lihat dalam kehidupan sehari-hari. Contoh kecil, tapi bermakna dan berwujud. Ga kebanyakan teori seperti mereka-mereka (nunjuk satu-satu) hahaha 😛

Anyway, supir angkot ini seperti supir angkot baru. Soalnya saya baru liat, padahal saya setiap hari naik angkot antapani – ciroyom. Ceileh so mengamati hehe. Semoga, supir angkot yang tadi angkot nya saya naikin dapet berkah dari penghasilan nya. Siapapun dia. Akhir kata, berdoa dulu buat supir angkot baik hati itu. Trims 🙂

18 Comments

  1. Sugito Kronjot

    June 6, 2012 at 6:52 pm

    sering2 yang kya gini bisa ngirit budget angkutan nih…

    1. fasyaulia

      June 7, 2012 at 4:20 pm

      Hahaha ga mikirin ngirit, yang jelas saya kasian sama si supir nya Jot.

  2. helgaindra

    June 7, 2012 at 12:07 am

    uhuk caca naksir supir angkot uhuk

    1. fasyaulia

      June 7, 2012 at 4:21 pm

      Gada tulisan yang memaknakan saya naksir supir angkot deh. Apa yang sebenernya kamu baca, helga?

  3. andyistiyono

    June 7, 2012 at 9:31 am

    Wow, merinding saya bacanya.
    Saya juga pernah ketemu sama supir angkot baik hati seperti itu di Jakarta saat kuliah.
    Namun baru satu supir angkot yang satu temui yang benar2 “baik hati” seperti itu.
    Malu juga sih, saya yang anak kuliahan tapi kalah bijak dengan mereka itu.
    Btw, saya share di twitter ya.
    Biar banyak yang tergugah hatinya untuk menjadi orang yang baik hati juga. 🙂

    1. fasyaulia

      June 7, 2012 at 4:27 pm

      Walau sebenernya “baik hati” cuma sekedar persepsi aja, tapi yang penting ada banyak pelajaran yang bisa kita ambil 😀
      Makasih loh buat share di twitter nya..

  4. sianakdesa

    June 7, 2012 at 11:08 am

    aduhh jadi inget melewati pasar ciroyom yang baunya gak jelas amat 😀 ampun deh lewat situ kalau naek angkot hehe..

    1. fasyaulia

      June 7, 2012 at 4:28 pm

      Dulu tinggal di bandung daerah mana emang nya? Hehehe saya gatau bau pasar ciroyom kaya gimana, saya ga lewat situ =D

  5. herrboy

    June 7, 2012 at 3:34 pm

    betul, gak perlu liat siapa yang nglakuin, yang penting kalau itu baik kenapa kita tidak mencontohnya 😀

    1. fasyaulia

      June 7, 2012 at 4:30 pm

      Iya, biasanya kan kita mencontoh seseorang yang “melebihi kita” padahal di sekeliling banyak orang baik dan hebat!

      1. herrboy

        June 10, 2012 at 11:28 pm

        anda benarrrrrrr 😀

  6. diffaimajid

    June 8, 2012 at 6:03 pm

    hebat sekali mengamatinya sopir angkot .-.

    1. fasyaulia

      June 9, 2012 at 11:23 pm

      hahaha, tapi seru juga loh dif 🙂

  7. kucingmales

    June 9, 2012 at 11:40 am

    Nice share! Jarang nemu supir angkot kaya gitu.

    1. fasyaulia

      June 9, 2012 at 11:25 pm

      Trims hehe, iya semacam langka ya supir angkot gitu 😀

      1. kucingmales

        June 10, 2012 at 11:56 am

        iya.. kebanyakan mah suka ga mau ngalah n mentingin ngejar setoran 🙂

  8. Zen Azhar Blog

    June 10, 2012 at 6:06 pm

    wah ada ya supir angkot kaya gini, kalo ane dijakarta belum penah nemu yang kaya gini nih, semoga kedepannya supir angkot yang lain bisa mencontoh kaya gini, walapun bertato tapi hatinya malaikat 😀

    1. fasyaulia

      June 10, 2012 at 9:12 pm

      Semoga begitu 😀 dan juga semoga sikap baik nya bisa di ikutin sama siapapun yang baca hehe

Leave a Reply

%d bloggers like this: