Persepsi

“Bahasa tubuhnya. Tatapan matanya. Nada ucapannya. Tidak menarik diri untuk empati. Membuat pertemuan dalam beberapa waktu menjadi tampak mati. Kamu. Mematahkan semangat beberapa orang. Merendahkan yang telah tinggi. Mengabaikan pengalaman. Dan hebat. Mencari yang lemah agar teratur seperti apa yang dipikirkan” – Caca, 20 tahun, tidak menulis dan berbicara menggunakan teori.

6 Comments

  1. chanudogoza

    April 28, 2012 at 7:12 pm

    That’s Wonderful..
    πŸ˜€
    like..like…

  2. fasyaulia

    April 28, 2012 at 7:42 pm

    Klik like juga buat puisi kamu πŸ™‚

  3. Sugito Kronjot

    April 28, 2012 at 7:47 pm

    dalam menyusun kata, kamu lebih gila daripada saya…

    1. fasyaulia

      April 28, 2012 at 7:51 pm

      Alhamdulillah sesuatu..

      1. Sugito Kronjot

        April 28, 2012 at 8:12 pm

        that’s great…

        dah coba bkin novel pa cerpen ?

  4. fasyaulia

    April 28, 2012 at 8:30 pm

    Pernah bikin cerpen waktu tugas sma aja. Novel ga pernah. Bacanya suka, nulis nya engga. Gitu kronjot πŸ™‚

Leave a Reply

%d bloggers like this: