Masa lalu

Bagaimana, jika, kita dipertemukan dalam sebuah rasa berbeda. Dimana sisa nya masih tersimpan dalam hati, sehingga untuk menyapa saja membutuhkan kekuatan dalam pandangan mata. Kemudian, ada banyak awan kelabu yang mengisi pikiran kita berdua. Di dalamnya terbentuk sebongkah masa lalu berpeti, sebuah percakapan di pergantian malam, dan potret kebahagiaan yang disusun rapi oleh bayangan. Kita segera berlari untuk tak menghampiri. Dalam perjumpaan hitam itu, tersadar aku bahwa masa lalu ku berjalan sendiri tanpa harapan.

7 Comments

  1. hlga

    April 7, 2013 at 6:29 pm

    Ini tulisan lanjutan dari beberapa tulisan sebelumnya kah? (–,)

  2. iraajummah

    April 8, 2013 at 9:09 am

    kerenn-kerenn bangett siihh tulisannya~!!!! #heboh sendiri#
    gimana sih caranya bisa nulis kayak gituu??? ajarinn doongg~~~

    1. fasyaulia

      April 8, 2013 at 1:35 pm

      Masa siiiih? Huehehe caranya ya nulis aja kalau ada ide, jangan ditunda-tunda πŸ˜›

      1. iraajummah

        April 8, 2013 at 1:39 pm

        he’em~~ ciyuuss deeh!!

        -_-” kalo itu uda tau, dan uda sering praktek, tapi tetep hasilnya gak seindah ini, malah dangdut banget bahasanya. hahaha πŸ˜€

        beli di mana sih otak yg bisa bikin tulisan kayak gini?? jadi pengen dehh~~ hehehee

        1. fasyaulia

          April 8, 2013 at 1:50 pm

          Ga beli, dikasih Tuhan gratis. Kamu kemana waktu Tuhan bagi-bagi otak? Kabur ya? Hehehe πŸ˜›

          1. iraajummah

            April 8, 2013 at 1:52 pm

            hahahahahaa~~ πŸ˜€
            ada aku tapi gak di depan, agak di tengah2 laahh~~
            pasti kamu di depan sendiri yahh??

            ehh-ehhh…. terus si dara itu kira2 uda dapat jawaban dari Tuhan belum yahh???hehehe

Leave a Reply

%d bloggers like this: