Kok Gak Diundang Nikahan?

Tenang. Apakah ini tentang pernikahan saya? Oo jelas bukan. Ini cuma ulasan opini aja dari saya, tentang beberapa komentar orang yang merasa tidak diundang di pernikahan seseorang.

“Kok saya gak diundang ya?”
“Oh dia nikah ya, saya gak tahu”
“Kenapa sih gak diundang? Padahal kan sekelas…”

Atau ucapan sejenis yang intinya dia tidak diundang ke pernikahan seseorang. Saya, adalah orang yang “oo yauda” kalau semisal gak diundang. Soalnya ya gimana ya, belum tentu bisa dateng juga yakan, jadi kalau misal gak diundang biar ajalah. Saya percaya setiap pasangan yang akan menikah telah repot memikirkan banyak hal – termasuk siapa-siapa saja yang akan diundang.

20180518_123839_0001

Pasti, banyak pasangan yang sudah berusaha mengingat teman-temannya. Pasti, banyak pasangan yang sudah mencoba memasukan banyak nama tapi pada akhirnya terpilih beberapa saja. Pasti, banyak pasangan yang inginnya ngundang semua teman – dari yang dekat sampai yang jauh, tapi mungkin kuota yang disiapkan untuk tempat dan makanan tidak mencukupi. Pasti kok. Pasti banyak yang gitu.

Jadi, saya berusaha untuk cuek-cuek aja ketika gak dapat undangan.

Bahkan kalau saya lihat di media sosial dan merasa kenal dekat dengan beberapa orang, saya tentu message mereka untuk ngucapin selamat – walau sudah jelas-jelas kemarin tuh saya gak diundang.

Kenapa begitu?

Karena saya ingin. Mengucap dan memberi doa, minimal selamat – untuk mereka.

Tapi, tentu yang cuek-cuek aja terhadap persoalan undangan ini, mungkin gak semua orang. Pasti ada yang sangat memperhatikan hal ini.

Seseorang yang saya kenal, dia punya prinsip tidak akan datang ke undangan seseorang kalau undangannya via online atau chat. Karena dia berprinsip demikian, ketika dia menikah pun, dia hanya mengundang orang-orang yang pernah mengundang dia secara langsung – bukan chat. Sisanya ya diabaikan.

Gila gak hahaha saya kira gak ada manusia macem begini repotnya. Oh ternyata ada.

Ada lagi, seseorang yang saya kenal, merepotkan diri dengan memaksakan mengundang banyak orang di hari pernikahannya. Alasannya simple sih : “gak enak kalau gak ngundang, gakpapa dulu dia gak ngundang juga, diundang aja deh soalnya sekantor / sekelas pas sekolah”. – tapi orang-orang itu adalah teman jauh atau beda divisi atau cuma sekedar teman aja, gitu. Tapi keukeuh mau diundang.

Kebalikan sama orang yang pertama ya? Hahaha. Saya bilang dia memaksakan diri karena persoalan “enak / gak enak” mah tinggal kitanya aja siap apa enggak ketika nanti ditanya atau ditegur dengan “wah gak ngundang nih”. Itupun gak akan banyak yang protes, cuma sekedar basa basi sekilas aja.

Lagian kan, kita gak bisa memenuhi keinginan banyak orang di hari pernikahan. Kadang keinginan kita aja tidak terpenuhi ya? Jadi sebagai yang tidak diundang, yowes aja.

Di tulisan ini, saya tidak bermaksud mengajak kalian untuk tidak mempermasalahkan ketika (misalnya) tidak diundang seseorang di hari pernikahannya. Ini cuma ulasan opini saya.Β Jika teman-teman punya prinsip lain, silahkan saja. Saya gak ngurus juga kan hahaha tapi ya kalau bisa selow ajalah, tapi kalau gak bisa ya bebas ajalah πŸ˜›

Kalau kalian punya cerita apa tentang persoalan undangan ini? Tulis dikolom komen dong!

  1. Nur Irawan

    May 18, 2018 at 1:21 pm

    temenku juga ada, dia di undang secara online, maka kadonya juga dikirim via online. dan itupun berupa pulsa, wkwkwkw

    1. fasyaulia

      May 18, 2018 at 4:32 pm

      Kado via online wkwkwkw pulsa pula. Baru dengerrrr

  2. Ardizza Dwittarinda Raharja

    May 18, 2018 at 1:45 pm

    Hahaha ya sama lah kujuga you know lah~ diundang aja belum tentu dateng, kalau gak diundang ya selaw. Kujuga soalnya nanti pas nikahan gak mau undang banyak-banyak. Kalau ada yang marah karena gak diundang ya biarin aja lah. Whatever you do, good or bad, people will always have something to say ya kaaaaan πŸ˜€

    1. fasyaulia

      May 18, 2018 at 4:33 pm

      Gabisa dong ardissa kamu tuh harus undang sampe 2000 orang. Kan mau ngabisin uang wkwk

  3. Tari Artika

    May 18, 2018 at 2:37 pm

    Saya juga termasuk orang yg malas bangeeet dateng ke kondangan, entah kenapa yaampun suka mikir lama kalau mau ke kondangan apalagi sendiri. Jadi urusan gak diundang, aku malah bahagia karena gak harus repot2 merasa bersalah yakaaan. kalau diundang dan gak bisa pasti aku ngomong ke pengantennya minta maaf ..

    Fasya nanti gak ngundang akooh gapapa yah. Tapi mengundang plus ngirimin uang tiket + hotel penginapan + guide selama di Bandung akan lebih baik adanya. Tengs before..

    1. fasyaulia

      May 18, 2018 at 4:34 pm

      IYA KALAU SENDIRI SUKA BINGUNG INCESS. Jadi suka ajak temen dehhhh.

      Bentar aku cari tombol spam dulu nih untuk paragraf kedua πŸ˜‚πŸ˜‚

  4. apemcomal

    May 18, 2018 at 4:24 pm

    Saya ngga pernah kak datang kalo ngga diundang, kecuali temen yang diundang trrus minta temenin kalo ini lain cerita. Tapi ada beberapa kali diundang dan ngga dateng, bukan sengaja tapi emang pas ngga bisa aja. Dan biasanya kalau pas dikasih undangan udah ngasih tahu juga kalau misal ngga bisa dateng. Gitu aja sih kak. Jadi kapan kakaknya mau dikondangin?

    1. fasyaulia

      May 18, 2018 at 4:30 pm

      Lah aku gak lagi bahas orang dateng tapi gak diundang kak wkwkwk kakak udah makan? πŸ˜‚

      1. apemcomal

        May 18, 2018 at 4:34 pm

        Belum kak, kan belum bedug

        1. fasyaulia

          May 18, 2018 at 4:35 pm

          Bedug apa dulu nih? Kalau bedug ashar udah…

  5. layangseta

    May 18, 2018 at 4:29 pm

    kalau tidak diundang berarti orang tidak begitu penting. he he.
    Undangan itu kan sebenarnya salah satu bentuk penghormatan, karena merupakan hari yang sangat spesial

    1. fasyaulia

      May 18, 2018 at 4:35 pm

      Gak semuanya gitu kok~

  6. Ikha

    May 18, 2018 at 6:58 pm

    Pernah tahu kabar temen udah punya anak, tapi ga tahu nikahnya kapan. Jd pas nikah ga diundang. Padahal dulu deket banget. Padahal dulu sekelas dua tahun. Tapi ya udahlah, mau diapain. Mungkin dia lupa, mungkin kelewatan karena pas besar kita beda kota. Heuheu

    1. fasyaulia

      May 19, 2018 at 11:38 am

      Nah ini nih, biasanya salah satu alasan ngundang tuh karena pas dewasa ada di kota yang sama atau sering berinteraksi. Biasanya yang jauh2 emang dicoret gitu hmm tapi gatau juga ya, apapun alasannya memang harus terimain aja ya mba πŸ™‚

      1. Ikha

        May 19, 2018 at 11:52 am

        Iya Mbak Fasya, diterimain aja.. πŸ™‚

  7. gegelin2

    May 18, 2018 at 7:07 pm

    Baper amat ya gak diundang, gue sih selow Fas kalo diundang ya makasih enggak ya gpp. Soalnya liat2 tgl kondangan juga, kalo bulan tua gada duit malu gak kasih amplop πŸ˜‚
    Tp pernah jg bbrp x gadateng kondangan krn waktunya gak pas..

    1. fasyaulia

      May 19, 2018 at 11:39 am

      Ih iyaaa kalau ga ngamplop suka nda ena yaaa Ge hahaha

  8. Amalia Zatalini

    May 18, 2018 at 7:46 pm

    Halo mbak fasya. Dulu waktu aku nikah cuma ngundang temen yg deket aja. Kalau aku gak diundang pas nikahan jg woles aja karna yaaaa ada hal hal yg gak kita tau yg dihadapin sama calon pangantin. Apalagi banyaknya tamu itu kan juga berbanding lurus dengan banyaknya biaya yg akan dikeluarkan u/ pernikahan πŸ˜‚ gak diundang & tetap ngucapin selamat = tindakan terpuji πŸ˜„ jangan sampai diundang, gak bisa dateng, ngucapin selamat pun enggak πŸ˜…

    1. fasyaulia

      May 19, 2018 at 11:43 am

      Hallo jugak hmm mas atau mba nih ya? Belum kenal soalnya hehe.

      Nah yakan kalau gak diundang mah yauda selow aja, kasian kan pengantin udah cukup mumet mikirin banyak hal di hari pernikahannya, perkara ada yang gak keundang mah biar ajaaa~~

  9. zapufaa

    May 18, 2018 at 7:58 pm

    Kakaknya temen aku dari SD kmrn menikah, aku ga diundang padahal sahabatnya temenΒ²ku diundang…
    Yaudalah “emng kamu tu siapa zah, kan cuma temen adeknya si kakak, bukan temen kakaknya” hahha

    1. fasyaulia

      May 19, 2018 at 11:48 am

      Hahaha bisa jadi undangan buat kakak kamu sepaket buat kamu juga, cuma kitanya aja gak ngeh πŸ˜›

  10. Vera

    May 18, 2018 at 8:15 pm

    Aku malah sering diundang, pdhal nggak kenal2 bngeet

    1. fasyaulia

      May 19, 2018 at 11:48 am

      Dateng gak tapi? Hahaha

      1. Vera

        May 21, 2018 at 1:36 am

        Banyakan nggak πŸ˜€

  11. Rissaid

    May 18, 2018 at 8:37 pm

    Hm, pengalaman Keluarga ku sesungguhnya ga ngundang itu adalah ketidaksengajaan efek hectic, kdg aku juga mikir, bisa jadi aku kurang menjalin silaturahmi duluan, shg mgkn ga sekuat itu memori akan pertemanan kita dibandingkan temennya yg lain, instead of blaming heheu

    dan aku setuju aja klu berupa online, selain ramah lingkungan, meringankan calonnya hehe. Apalagi klu yg sekedar kenalan, i guess gapapa bgt, kmrn aja ad temen bloger ngirim personal chat undangan nikah, pdhl kopdar aja belum, disitu ngerasa terharu sih haha

    1. fasyaulia

      May 19, 2018 at 11:52 am

      Kalau keluargaku sengaja tidak diundang – karena keterbatasan kuota makanan dan tempat, dan juga kadang yang jauh2 diundangnya cuma sekedar “nikah tgl segini, sekiranya dateng gak?” nah kalau dia bilang engga, kita coret dan ganti nama baru hahahahaha.

      Iyaya undangan online lebih ramah lingkungan dan gampang, kalau lupa alamat tinggal cek hp aja. Tapi buat ortu2 nih kadang undangan berupa kertas tuh lebih sopan dan menghargai. Jadi mesti dipilih2 deh yang online ke siapa, yang undangan kertas ke siapa.

      Duh terharu yaaaak, dateng gak kamuuuh kalau diundang sama bloger gitu hahaha

      1. Rissaid

        May 19, 2018 at 4:04 pm

        Nah iya banget juga itu mba, dan aku rasa ditelpon lsg dikabarin, dtanyain baik2 kek gitu udah cukup banget merasa d hargai, ada pulsa dan waktu, that’s quite something

        Wah iya mba betul, untuk orangtua mmg sebaiknya bentuk fisik, apalagi klu rekan kerja orgtua yg sedivisi gitu heheu. Yaa segalanya emg harus ada penyesuaian yaa

        sayangnya diluar kota jauh bed hhahaah

  12. teacupmind

    May 18, 2018 at 9:05 pm

    Kemarin temenku akad nikah, karena cuma akad jadi dia cuma ngundang 6 temannya aja, termasuk aku. Sialnya ada yg posting ke ig jadi pada nanyain kenapa ga diundang, padahal cuma akad huahaha.

    Terus ada lagi teman yg ngundangnya via path sama grup doang, rasanya kalo dateng juga gimana, yaaa.

    1. fasyaulia

      May 19, 2018 at 11:54 am

      Kalau aku diundang lewat group suka gak dateng hahaha, gak personal πŸ˜›

  13. febridwicahya

    May 18, 2018 at 11:06 pm

    HAHAHAHAHAHAA…

    Oke.

    Saya bukan tipikal orang yang mempermasalahkan diundang atau enggaknya saya di suatu acara. Karena, ya saya nggak tau pasti bisa atau enggaknya kalau diundang nantinya. Itu yang pertama.

    Kedua, saya sangat tidak mempermasalahkan apabila benar-benar ternyata tidak diundang, lahadap yang mengadakan acara itu adalah teman dekat atau apalah itu namanya. Bebas. Toh, pasti selalu saja ada alasan kenapa saya tidak diundang. Gitu.

    Mantan saya yang notabenenya adalah teman SD saya kemarin nikah, dan saya tidak diundang. Beberapa temen SD saya bahkan ngechat saya untuk sekedar bertanya :

    ‘Feb, nanti dateng jam berapa? Bareng yuk?’

    yang kemudian hanya saya balas :

    ‘Datang apaan?’

    Oh ternyata mantan saya nikahan.

    Saya tidak mempermasalahkan itu. Yang penting, saya tau tanggal acara itu diadakan dan saya bisa menyelamatinya atau sekedar mengirim doa-doa kebaikan untuk mereka.

    Gitu.

    Mantap kan?

    Panjang sekali memang komentar saya ini.

    Supermetafora.

    1. fasyaulia

      May 19, 2018 at 11:55 am

      Kedua alasan kamu, sama aja kaya tulisanku sih Feb. Kamu lagi belajar ngerangkum? Hahaha. Yah kok mantannya gak ngundang kamuuuuu, harusnya ngundang supaya kamu bisa foto ala Kiwrana disana ><

      1. febridwicahya

        May 19, 2018 at 2:10 pm

        FAKYU YA.

        JANGAN MEREGENALISIR (EH GIMANA SIH TULISANNYA) APA YANG ANDA TULIS ITU SAMA DENGAN APA YANG SAYA KOMENTARKAN YA. JANGAN SEMENA-MENA ANDA.

        Karena mantan saya tau yang terbaik~

  14. Nadya Irsalina

    May 19, 2018 at 5:27 am

    Aku sih gamasalah kalo ga diundang, karena emang belum tentu juga bisa datang. Sering ngabisanya drpd bisanya. Kalo diundang ya syukur, engga juga ngapapa. Ngedoain mah tetep jalan. Yg lumayan mengganggu justru omongan orang yg ribet mempermasalahkan β€œih kok kamu gadiundang ya? wah parah padahal kalian dulu deker blablablaa” pdhl kan kita gatau juga gmn keadaan si yang punya acara :/

    1. fasyaulia

      May 19, 2018 at 11:57 am

      Wkwkwkwk iya nih orang2 kadang suka begitu yaa “ih kamu gak diundang, kan sekelas, kan temen les, kan ini kan itu” – mulutnyaaaaaa baweeeel hahaha.

  15. dinimuktiani

    May 19, 2018 at 8:45 am

    Aku mah biasa aja sih, nggak gimana-gimana. Terserah yang punya hajat aja mau ngundang siapa.

    1. fasyaulia

      May 19, 2018 at 11:57 am

      Iya terserah yang punya hajat ya wkwk

  16. nyonyasepatu

    May 19, 2018 at 9:04 am

    Baru2 ini ada temen aku lamaran (masih muda dia hehe) trus beberapa temen2nya yang gak diundang komplen. Aku jg gak diundang hahaha tapi ya biasa aja kan walau gak diundang bukan berarti gak temenan lagi ya. Buktinya 2 hari setelah lamaran dia main ke rumah. Pasti ada alasan kenapa dia gak ngundang dan kalau gak diundang aku rasa sih gak ada masalah. Lumayan budget kado/angpau bisa disimpan haha

    1. fasyaulia

      May 19, 2018 at 11:58 am

      Ya ampun padahal kan lamaran biasanya lebih “intim” dan jarang ngundang temen2, kalaupun ada pun dikit gitu ya mba. Napa pada komplen sih hahaha ada2 aja ><

      1. nyonyasepatu

        May 19, 2018 at 4:43 pm

        Makanya dan gak usah juga dipertanyakan ya

  17. Bang Harlen

    May 20, 2018 at 4:09 am

    Kalo aku sih ga begitu memperhatikan masalah seperti itu.. aku postif thinking aja kalo ga diundang berarti aku bukan kawan dekat dia.. karna ada beberapa orang yg memang hanya mengundang teman2 terdekatnya untuk datang ke pernikahannya.. aku juga nantinya bakalan kayak gitu juga.. buat apa mengundang orang yang ga begitu kita kenal.. ya hitung2 ngurangi biaya catering.. πŸ˜‚

    1. fasyaulia

      May 21, 2018 at 11:17 am

      Soalnya catering di itungnya 2 yaaaa doooh memang PR tuh hahaha

  18. Nu Na

    May 21, 2018 at 8:51 am

    Bebas kertas lebih baik, saya suka risih sih kalo di kasih undangan mahal mahal buatnya berakhirnya di tempat sampah γ… γ… . Eh temen saya malah ada yang ngundang secara langsung, terus beberapa hari kemudian ngasih undangan bahkan undangnnya 2. Buat mama saya sama buat saya πŸ˜‚

    1. fasyaulia

      May 21, 2018 at 11:18 am

      Ya ampun iya nih ada beberapa orang yang kaya gini, bilangnya biar lebih sopan ke orang tua kita. Tapi jadi gak enak ya padahal satu juga cukup dan lebih hemat kertas πŸ˜€

  19. kresnoadi DH

    May 21, 2018 at 9:50 am

    Sumpah gue baru kepikiran kalo gak diundang nikah itu satu persoalan dari postingan lo ini sya. Muahahaha. Gue selama ini gak begitu ngeh diundang apa nggak deh. hahahaha.

    1. fasyaulia

      May 21, 2018 at 11:22 am

      Hahaha aku juga awalnya gak ngeh sih. Karena cewek2 kalau ngobrol suka seputaran pernikahan (persiapannya) ataupun perihal lainnya termasuk undangan, jadi yaa terjadilah tulisan ini wkwk.

  20. Diffa Imajid

    May 21, 2018 at 10:02 am

    pas awal tahun kemarin ada salah seorang teman dekat saya (sejak SMP) yang nikah sama teman SMP saya juga. saya tau dari postingan IGnya dia.

    pertama ngerasa kesel karena tidak berkabar padahal rumahnya saya sama dia itu satu kabupaten dan kedua, ada teman SMP saya yg lain datang kesana. setelah saya tanya teman yg datang kesana ternyata cuma akad aja dan syukuran di rumahnya, resepsinya menyusul.

    tapi ya namanya hubungan sosial, ada seleksi alam juga didalamnya. seiring waktu bakal ditunjukin mana aja orang yg bertahan di hidup kita, mana yang bakal pergi. jadi intinya sekarang sy bawa santai aja haha

    1. fasyaulia

      May 21, 2018 at 11:30 am

      Aku juga 3 taun yang lalu pernah ngerasa gitu sama senior yang dimana dulu tuh di masa2 kuliah cukup deket dan satu organisasi. Tapi ya setelah lulus makin gak akrab aja gitu. Eh pas doi nikah, junior2 yang diundang cuma sebagian – dan aku gak termasuk. Awalnya mikir naha sih, tapi setelah ngeh… ya gak ada kewajiban ngundang juga sih, jadi bae lah hahahahahaha.

  21. Ata

    May 23, 2018 at 12:24 pm

    Aku termasuk yang super seloooo sih sama undangan nikah Sya. Diundang ok, ga diundang pun gapapa hehe. πŸ˜› Soalnya nikah di Indo ribet banget karena banyak banget printilan yang diurusin (termasuk bikin list undangan), jadi wajar sih kalo misal khilaf dan kelupaan ngundang temen. Atau mungkin juga beliau ga tau cara hubungin kita. Bisa jadi kan? So, aku ga ambil pusing sih kalo ga diundang. on a brighter side, lumayan kan hemat amplop #eh

    1. fasyaulia

      May 23, 2018 at 3:28 pm

      Yakan yakan selo aja lah yakaaaan~ Ata mau nikah di luar aja gak neh? Biar cuma ngundnag 100 orangan paling hahahaha

      1. Ata

        May 23, 2018 at 3:29 pm

        Yasama aja biayanya ya sist πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚ belom akomodasi keluarga *senewen hahaha

  22. aRian

    May 23, 2018 at 12:33 pm

    Menarik soal undangan. Yang paling banyak polemiknya itu mengundang mantan. Banyak hasil serunya di youtube. Yang pada bikin suasana gaduh…πŸ˜…

    1. fasyaulia

      May 23, 2018 at 3:30 pm

      Hahaha tapi aku kalau nikah pengen undang mantan, dan aku percaya gakan gaduh πŸ˜›

  23. ketikyoga

    June 1, 2018 at 8:35 pm

    Saya malah termasuk yang bingung kalau udah nggak pernah ketemu lagi, terus nggak kontakan juga. Sekelas nggak pernah. Kami ini temen dari temennya temen, temennya lagi malah. Wqwq. Pokoknya temen yang sekadar kenal “say hello” aja dah, tapi anehnya tetep ngundang saya. Apakah itu termasuk tipe yang kamu tulis, Teh? Nggak enak kalau nggak ngundang? Atau emang biar dapet amplop banyak? *eh

    Tapi ya gimana, karena diundang saya usahakan tetep dateng selama nggak ada halangan. Padahal, di sana planga-plongo karena nggak ada barengannya. Meskipun bawa pasangan, entah mengapa tetep aneh dan terasingkan. Suasana yang cukup menyebalkan. Jadi biasanya kalau udah gitu, sehabis makan saya langsung salaman sama pengantin untuk pamit pulang. Nggak ada ngobrol-ngobrol lucu dulu sama temen lainnya. Huhu.

    Beberapa temen saya juga ada yang kayak temenmu gitu. Kalau undangannya nggak ada bentuk fisik atau ngomong langsung, dia nggak akan mau dateng. Padahal kan zaman udah digital, ya. Mungkin aja sang pengantin nggak sempet datengin satu per satu. Udah lupa rumahnya. Atau biaya untuk cetak undangan dibatasi. Dan sebagai, dan seterusnya.

    Sepakat! Walaupun nggak diundang yang entah karena apa padahal keadaannya itu kami temen baik, saya tetap ucapin selamat dan doakan, sih. πŸ˜€

  24. Gaeguri

    July 12, 2018 at 4:21 pm

    Kalo aku emang rada tersinggung gitu kalo gak diundang ke nikahan temen. Dia ngundang sihh, tapi ngundang di grup whatsapp doang.. Kita temen deket padahal, temen2 yg lain malah di japri, aku doang yg enggak.. Berasa kayak gak dianggap sebagai temen sihh..

    Tapi waktu itu aku memaksakan untuk tetep datang.

  25. Gaeguri

    July 12, 2018 at 4:22 pm

    Kalo aku emang rada tersinggung gitu kalo gak diundang ke nikahan temen. Dia ngundang sihh, tapi ngundang di grup whatsapp doang.. Kita temen deket padahal, temen2 yg lain malah di japri, aku doang yg enggak.. Berasa kayak gak dianggap sebagai temen sihh..

    Tapi waktu itu aku memaksakan untuk tetep datang.

    1. fasyaulia

      July 25, 2018 at 12:57 pm

      Eh aku juga kemarin begini. Yang lain di japri dapet undangan, aku cuma disampaikan lewat ngobrol wa aja tanpa undangan. Hmm tapi aku pun dateng walau yaa begitulah~

      Tapi ini temen deket banget sih, sahabat. Kalau diluar itu kayanya gak akan dateng juga.

Leave a Reply

%d bloggers like this: