#21 My smartphone

Smartphone yang saya gunakan adalah samsung galaxy grand duos. Sebenarnya bukan hp yang kepengen, saat itu pengen nya samsung galaxy s3 tapi apa daya uangnya kurang. Jadi akhirnya saya beli ini.

Bisa dibilang walaupun bukan hp yang dipengenin, tapi ini tetep jadi kesayangan buat saya. Soalnya saya beli pake uang sendiri. Setelah menjual hp yang sebelumnya, kemudian ngebobol tabungan, dilanjut minjem beberapa ratus ribu ke Mama. Hahaha =)) Uangnya beneran saya balikin, saya gamau dibeliin sama Mama Bapa. Pake uang sendiri aja supaya lebih nikmat dipake nya.

Ngegunain smartphone ya standar-standar aja, saya beli memang karena butuh. Saya gak terlalu suka sama smartphone buatan Canada yang bisa messengeran sesama hpnya itu. Bukan apa-apa, karena gak butuh dan isi nya ngebosenin. Tahun lalu saya pernah beli, itupun untuk tugas organisasi. Sampai diledekin sama beberapa sodara, katanya “cieee akhirnya beli juga” – dan saya harus menjelaskan bahwa beli karena tugas organisasi saat itu, bukan beli karena kepengen dan suka. Butuh? Iya butuh waktu itu. Tapi setelah beberapa bulan pakai, gak ada asik-asiknya sama sekali, rusak mulu, type hp yang manja dan cepet lemot, serta kebetulan saya keluar dari organisasi tersebut. Jadi ya hp nya saya jual saja biar lebih manfaat di orang lain.

Selama ini saya beli hp sesuai kebutuhan saya dan kebutuhan uang saya. Gak maksain pengen yang bagus kalau uangnya gak ada. Pakai yang harganya 5juta ke atas aja saya agak risih. Berasa nya tuh “5 juta ditangan booo, dijinjing kemana-mana sama kita” hahaha sebenernya pengen juga sih kaya begitu tapi saya mikir kayanya belum saatnya. Kuliah aja masih dibayarin, uang bulanan masih dikasih, ya walaupun kadang punya penghasilan sendiri dari kerjaan serabutan hahaha. Saya agak norak gak sih? Yauda gapapa.

Bingung mau bahas apalagi tentang smartphone -___- udah aja kali ya. Kalian cerita dong kenapa suka dan sayang sama smartphone nya?

Challenge ke 21- my smartphone – selesai.

 

12 Comments

  1. lazione budy

    September 11, 2013 at 10:44 pm

    itu si HP lemot dari Kanada bukannya berlabel ‘smartphone’ ya?
    Nyesel beli yg itu saya.

    1. fasyaulia

      September 12, 2013 at 7:25 pm

      Smartphone doang namanya, padahal lemotphone hahaha

  2. Diffa Imajid

    September 12, 2013 at 12:04 am

    soalnya hape termasuk modal cari jodoh kak! #sikap

    1. fasyaulia

      September 12, 2013 at 7:27 pm

      Kamu anaknya cari statusisasi banget ya? 😛

  3. hlga

    September 12, 2013 at 1:27 pm

    suka karena mantep buat ngegame sama online.
    sayang karena kameranya mantep buat ambil gambar.
    hehehe

    1. fasyaulia

      September 12, 2013 at 7:31 pm

      Weeees secara anak iphonesia ya Kak 😛

  4. Raf

    September 12, 2013 at 8:44 pm

    Ah. Most people use their smartphone with a very dumb battery. I miss nokia battery anyway, awet gile.

    1. fasyaulia

      September 12, 2013 at 10:37 pm

      Iyalah kan banyak aplikasi nya jadi batere nya terkuras. Coba hp nokia aplikasinya apaan Raf hahaha. Palingan dulu saya cuma pake whatsapp aja, selebihnya gak ada aplikasi lagi 😀

      1. Raf

        September 14, 2013 at 12:12 am

        Ada game snake. Nokia 3310. Buat baledog anjing tea 😀

  5. iraajummah

    September 13, 2013 at 9:11 am

    smartphone praktis bo’~~ bisa buat gugling kalo tiba2 di malam hari saya pengen cari sesuatu dan malas buka PC ato laptop, bisa di isi segala macem, mulai kamus sampe game, bisa juga buat sosmed kalo hobi nggosip~~
    jadi saya cintahh smartphone 😀

    1. fasyaulia

      September 15, 2013 at 10:14 pm

      Ya setuju setuju!
      Eh btw, kalau orang Indonesia cinta sama smartphone, kalau orang luar berlomba2 bikin smartphone nya hahaha

  6. Sugito Kronjot

    September 13, 2013 at 11:16 pm

    produsen sama warnanya sama…

    beda grade doang sma SP punyaku,…

    😀

Leave a Reply

%d bloggers like this: